Ingin mendirikan PT hanya dalam waktu 3 hari? Dapatkan Sekarang Juga!
Artikel > Perizinan Berusaha > Ini Ciri-Ciri Perusahaan Belum Melakukan Migrasi OSS RBA
Perizinan Berusaha

Ini Ciri-Ciri Perusahaan Belum Melakukan Migrasi OSS RBA

Published on 10 May 2023 Bacaan 2 Menit
by Toha

OSS RBA adalah sebuah sistem yang menentukan perizinan berusaha berdasarkan kategori risiko yang ditetapkan pemerintah. Perubahan konsep ini membuat para pelaku usaha wajib melakukan migrasi OSS RBA agar dokumen legalitas perusahaan tetap sesuai dengan aturan terbaru.

Ringkasan:

Untuk mengetahui apakah perusahaan Anda sudah atau belum melakukan migrasi OSS RBA, Anda dapat melihat ciri-cirinya pada Nomor Induk Berusaha (NIB), yang merupakan bukti registrasi/pendaftaran Pelaku Usaha untuk melakukan kegiatan usaha dan sebagai identitas bagi Pelaku Usaha dalam pelaksanaan kegiatan usahanya.

Lihat Layanan OSS RBA

OSS RBA adalah sebuah sistem yang menentukan perizinan berusaha berdasarkan kategori risiko yang ditetapkan pemerintah. Perubahan konsep ini membuat para pelaku usaha wajib melakukan migrasi OSS RBA agar dokumen legalitas perusahaan tetap sesuai dengan aturan terbaru.

Selain untuk mengurus perizinan berusaha berbasis risiko, OSS RBA juga dapat diakses secara daring untuk mengurus persyaratan dasar, Perizinan Berusaha untuk Menunjang Kegiatan Usaha (PB UMKU), fasilitas penanaman modal, menjaga agar data usaha yang sudah ada pada sistem OSS sebelumnya (OSS 1.1) tetap tersimpan sehingga para pelaku usaha dapat menyampaikan Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM), dan lain sebagainya.

Karenanya, Kementerian Investasi/Badan Koordinasi Penanaman Modal (Kementerian Investasi/BKPM) mewajibkan migrasi ke sistem OSS versi terbaru ini untuk memudahkan pelaku usaha baru dan lama dalam menyusun LKPM.

Baca Juga: OSS RBA: Panduan Sebelum Melakukan Migrasi

Untuk mengetahui apakah perusahaan sudah atau belum melakukan migrasi OSS RBA, kamu dapat melihat ciri-cirinya pada Nomor Induk Berusaha (NIB), yang merupakan bukti registrasi/pendaftaran. Berikut penjelasannya.

1. Acuan Regulasi NIB Perusahaan yang Belum Migrasi OSS RBA

Baik NIB yang terbit setelah Undang-Undang No. 11 Tahun 2020 maupun NIB yang terbit setelah Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang No. 2 Tahun 2022 merupakan NIB versi OSS RBA.

Meskipun demikian, landasan hukum bagi NIB perusahaan yang belum migrasi OSS RBA telah kadaluarsa karena Peraturan Pemerintah No. 24 Tahun 2018 yang menjadi acuan sistem OSS 1.1 telah dinyatakan tidak berlaku. Dengan demikian, upayakan untuk migrasi OSS RBA tepat waktu demi proses yang lebih lancar dan praktis.

2. Kode dan Uraian KBLI Perusahaan yang Belum Migrasi OSS RBA

Kode dan Uraian KBLI tercantum pada NIB masing-masing perusahaan. KBLI adalah pengklasifikasian aktivitas atau kegiatan ekonomi berdasarkan lapangan usaha yang disusun oleh Badan Pusat Statistik (BPS).

KBLI juga merupakan panduan penentuan jenis kegiatan usaha atau bisnis untuk mempermudah pelaku usaha menentukan kategori Bidang Usaha yang akan dikembangkan di Indonesia.

Dari Kode dan Uraian KBLI tersebut, pelaku usaha dapat mengetahui kegiatan usaha yang dijalankan perusahaan serta perizinan berusaha yang dibutuhkannya.

Bagi perusahaan yang belum migrasi OSS RBA, maka Kode dan Uraian bidang usaha masih menggunakan KBLI 2017. Sedangkan sistem OSS RBA saat ini sudah menggunakanKBLI 2020 sebagai acuan dalam memproses perizinan berusaha.

Terdapat beberapa perbedaan Kode dan Uraian KBLI yang ada di dalam KBLI 2017 dan KBLI 2020. Sebagai contoh, bidang usaha “Real Estat yang Dimiliki Sendiri atau Disewa” menggunakan Kode 68110 pada KBLI 2017, sedangkan pada KBLI 2020 bidang usaha tersebut menggunakan Kode 68111.

Dengan demikian, agar proses Migrasi OSS RBA berjalan lancar, pastikan Kode dan Uraian KBLI perusahaan masih sama.

Jika ada perbedaan pada Kode dan Uraian KBLI, maka sistem tidak mendeteksi atau mengenali bidang usaha sebagai bidang usaha yang berbeda dari sebenarnya sehingga perusahaan juga harus mengubah anggaran dasarnya terlebih dahulu.

3. Klasifikasi Skala Usaha

Tidak seperti NIB OSS 1.1, pada NIB OSS RBA terdapat penggolongan skala usaha (mikro, kecil, menengah, dan besar) di masing-masing Kode KBLI. Ini berfungsi sebagai penapisan skala usaha apa saja yang dapat melakukan kegiatan usaha tersebut.

Sebagai contoh, untuk Kode KBLI 93116 - Fasilitas Pusat Kebugaran/ Fitness Center, skala usaha yang dapat melakukan kegiatan tersebut adalah skala kecil, menengah dan besar.

Artinya, apabila nilai investasi perusahaanmu untuk KBLI tersebut yang terekam pada OSS 1.1 masih dalam skala usaha mikro -- maksimal Rp 1 miliar-- maka proses migrasinya akan terkendala. Kamu tidak dapat menggunakan KBLI 93116 kecuali meningkatkan nilai investasinya di atas Rp 1 miliar.

4. Perizinan Berusaha dan Klasifikasi Tingkat Risiko

Penerapan sistem OSS RBA dilakukan berdasarkan penetapan tingkat risiko dan peringkat skala kegiatan usaha meliputi UMK-M dan/atau usaha besar. Masing-masing risiko memiliki Perizinan Berusaha yang berbeda dan saat ini ada 4 tingkat risiko, yaitu:

  • Rendah: Perizinan Berusaha yang digunakan adalah Nomor Induk Berusaha (NIB).

  • Menengah Rendah: Perizinan Berusaha yang digunakan adalah NIB dan Sertifikat Standar berupa pernyataan pelaku usaha untuk memenuhi standar usaha.

  • Menengah Tinggi: Perizinan Berusaha yang digunakan adalah NIB dan Sertifikat Standar pelaksanaan kegiatan usaha yang diterbitkan Pemerintah Pusat atau Pemerintah Daerah sesuai kewenangan masing-masing.

  • Tinggi: Perizinan Berusaha yang digunakan adalah NIB, Izin, dan Sertifikat Standar (jika diperlukan)

Dengan begitu, informasi mengenai tingkat risiko setiap bidang usaha tercantum dengan jelas pada NIB perusahaan. Hal ini berbeda dengan NIB versi OSS 1.1 yang belum berbasiskan risiko sehingga kita tidak akan menjumpai informasi tersebut.

Oleh karena itu, pastikan kode KBLI yang tertuang dalam Anggaran Dasar sesuai dengan kegiatan usaha yang dijalankan sebelum melakukan migrasi OSS RBA. Kamu juga dapat menggunakan jasa Easybiz terkait tips supaya migrasi OSS RBA perusahaan terklasifikasikan dalam tingkat risiko yang tepat dan memiliki perizinan berusaha yang sesuai.

Rekomendasi:

Segera konsultasikan kebutuhan Anda untuk Migrasi OSS RBA bersama kami, klik tombol di bawah ini.

Hubungi Sales KamiLihat Layanan Lainnya
Easybiz sudah dipercaya oleh 3000+ Perusahaan di Indonesia
Tag:
Bagikan artikel ini
Facebook
LinkedIn
Twitter
Whatsapp

Artikel yang Cocok untuk Anda

Perizinan Berusaha
Mau Migrasi ke OSS RBA? Perhatikan Proses KKPR-nya

Kesesuaian Kegiatan Pemanfaatan Ruang (KKPR) merupakan salah satu persyaratan dasar Perizinan Berusaha Berbasis Risiko.

02 March 2023Bacaan 3 Menit

Perizinan Berusaha

Agar tidak terkena masalah di kemudian hari, ini hal-hal yang wajib diperhatikan oleh pelaku usaha sebelum melakukan Migrasi ke OSS RBA

13 December 20224 menit

Badan Usaha

Laporan Kegiatan Penanaman Modal (LKPM) adalah laporan mengenai perkembangan realisasi Penanaman Modal dan permasalahan yang dihadapi Pelaku Usaha yang wajib dibuat dan disampaikan secara berkala.

11 April 2023Bacaan 3 Menit

Easybiz adalah anak perusahaan Hukumonline.com yang menawarkan solusi kemudahan, kenyamanan dan legalitas dalam berbisnis di Indonesia. Kami memberikan layanan pendirian badan usaha dan perizinan untuk UKM dan startup di Indonesia mulai dari proses pendirian PT, domisili, hingga pengurusan izin-izin yang diperlukan untuk memulai usaha.


PT Justika Solusi Indonesia, AD Premier Office Park Lantai 9 Jl. TB Simatupang No. 5 Ragunan, Pasar Minggu Jakarta
📞: 963-963-71-6180

Selama pandemi COVID-19, semua konsultasi dan pengiriman dokumen dilakukan secara online.

WhatsApp Kami Di Sini

Layanan Easybiz

Layanan Pengaduan Konsumen

Direktorat Jendral Perlindungan
Konsumen dan Tertib Niaga
Kementrian Perdagangan RI

📞: 0101-1111-3580

Bantuan dan Panduan

Ikuti Kami

Copyright © 2024 Easybiz | All Rights Reserved